PELOPOR PENDIDIKAN GRATIS…

Assyekh Habib Saggaf bin Mahdi bin Assyekh Abi Bakar bin Salim, yang lebih akrab dengan panggilan “Abah” di kalangan santri PP Al-Ashriyyah Nurul Iman dan masyarakat sekitarnya adalah sosok ulama, guru dan pendidik yang penuh inspirasi, memiliki integritas keilmuan lahir dan bathin, dan pandangan modern tentang bagaimana mewujudkan masyarakat yang sejahtera, yang lepas dari belenggu kebodohan dan kemiskinan. Jauh sebelum para politisi bangsa kita menggembor-gemborkan sekolah gratis sebagai slogan kampanyenya, ulama keturunan Yaman kelahiran Dompu, Nusa Tenggara Barat ini sudah memulai gerakan pendidikan bebas biaya. Saat ini tercatat lebih dari 18.000 santri belajar secara gratis di Pondok Pesantren Al-Ashriyyah Nurul Iman yang didirikanya. Dilahirkan dua hari menjelang hari proklamasi kemerdekaan Indonesia yaitu pada tanggal 15 Agustus 1945, beliau menghabiskan masa mudanya dengan menuntut ilmu di Pesantren Daarul Hadits Malang.

Di Pondok Pesantren Daarul Hadits, Malang, beliau diterima oleh sang pengasuh pesantren, Habib Abdul Qadir bin Ahmad Bilfaqih al-Alawy. Beliau nyantri di pesantren ini dengan sangat cemerlang selama dua tahun tujuh bulan. Setelah itu beliau melanjutkan mengajar Fiqh dan Nahwu selama kurang lebih tiga belas tahun.

Setelah mengabdikan diri di Pondok Pesantren Daarul Hadits Malang, beliau berguru ke Masjid Sayyidina Abbas di Aljazair selama lima tahun dan i’tikaf di Makkah selama lima tahun. Kemudian beliau melanjutkan pendalaman ilmu agama berturut-turut di Bahrain. Sebelum kembali ke tanah air, beliau juga pernah mengajar di beberapa negara seperti Italia, Taiwan, Singapura, Malaysia dan Brunei Daarussalam. Beliau juga sempat memperdalam ilmu tariqat di Irak.

Setelah beberapa lama di Irak, beliau memutuskan untuk kembali ke tanah air. Sang guru tariqatnya yang beraliran Syadziliyah, merekomendasikan agar beliau memperdalam tariqat di Mranggen, Demak.

Setelah beberapa lama, beliau pulang ke kampung halaman dan mengamalkan ilmunya dengan mendirikan pesantren Ar Rahman yang hingga saat ini masih berdiri.

Berbekal keilmuan dan pengalaman yang beliau miliki, sesampainya di tanah air beliau kembali mendirikan Pesantren Daarul Ulum di Surabaya yang banyak menerima murid dari Singapura, Malaysia, Brunei Daarussalam serta Afrika, sebelum akhirnya pindah ke Jakarta dan mendirikan Pondok Pesantren Al-Ashriyyah Nurul Iman di Desa Warujaya, Parung hingga saat ini. Sosok yang senantiasa berjubah putih ini memiliki komitmen yang kuat untuk kemajuan dunia pendidikan. Cita-citanya dalam mewujudkan pendidikan gratis adalah mimpi yang menjadi kenyataan di tengah kondisi bangsa yang terpuruk akibat krisis moneter di tahun 1998. Bagi Abah, jawaban tepat atas semua kekacauan yang terjadi pada bangsa ini adalah pendidikan. Pendidikan yang baik akan melahirkan SDM yang tangguh, profesional dan berkualitas, sehingga ke depan masyarakat Indonesia akan menjadi masyarakat yang memiliki kemampuan untuk mengelola secara baik dan bertanggung jawab atas setiap potensi yang Allah karuniakan pada bangsa ini.

Seluruh hidupnya adalah pengabdian untuk dunia pendidikan. Komitmennya yang kuat terhadap pendidikan mencerminkan integritas antara ilmu dan amal. Begitulah seharusnya sosok seorang pendidik, Abah mengamalkan betul apa yang pernah disabdakan oleh Rasulullah, khoiru man yamsyi fauqal ardli al mualim”, sebaik-baik orang yang berjalan di muka bumi ini adalah guru. Menurut Abah kata “mualim” memiliki makna yang lebih luas dari guru yaitu pendidik, karena seorang pendidik tidak hanya bertanggung jawab pada pengembangan intelektualitas muridnya namun juga bertanggung jawab pada perkembangan seluruh aspek kehidupan muridnya.

Di kalangan santri Pondok Pesantren Al-Ashriyyah Nurul Iman, Abah dikenal sebagai sosok yang tegas dalam menerapkan kedisiplinan. Bagi Abah, tugas santri hanyalah belajar dan belajar, tidak perlu memikirkan biaya pendidikan, makan, listrik, tempat tinggal dan lain sebagainya, semuanya telah difasilitasi oleh Pesantren, tidak ada uang sekolah, uang buku, uang makan, uang asrama ataupun lainnya, semua kebutuhan pokok yang diperlukan santri sudah disiapkan oleh pesantren. Sungguh merupakan model pendidikan yang mensejahterakan, model pendidikan masa depan untuk bangsa, semua itu lahir dari sentuhan emas sosok kharismatik Abah yang betul-betul menjiwai pendidikan.

Menurut Abah, seorang manager pendidikan harus tahu betul apa yang dibutuhkan dalam penyelenggaraan pendidikan. Bangsa kita masih lemah dalam mengatur dan melaksanakan pendidikan, padahal kalau kita mau mengacu pada al-Qur’an dan meneladani ajaran Rasulullah Saw, maka semuanya akan berjalan dengan baik. Berdasarkan keilmuan dan pengalaman serta pengamatan Abah yang memiliki kecintaan yang sangat tinggi terhadap al-Qur’an, perpaduaan antara model pendidikan dalam negeri dan model pendidikan luar negeri, antara keilmuan umum dan keilmuan agama yang saling melengkapi saat ini diterapkan di Pondok Pesantren Al-Ashriyyah Nurul Iman. Selain itu, sarana dan prasarana pendukungpun dilengkapi sedemikian rupa, mulai dari ruang kelas laboratorium, dan program-program pengembangan ekstra dan intra kurikuler yang lengkap, perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan harus dilakukan secara menyeluruh dalam dunia pendidikan. Sebagai sistem, pendidikan harus diselenggarakan secara utuh agar tidak terjadi kesenjangan yang bisa mengabaikan tujuan dan fungsi pendidikan.

Hingga saat ini, di usia beliau yang sudah mencapai tujuh puluh tahun, aktivitas mengajar masih dijalaninya. Setiap pagi ba’da subuh, Abah memberikan pengajian umum kepada seluruh santri dan masyarakat sekitar. Dengan kepandaiannya pula dalam menguasai Qiraah Sab’ah (bacaan al-Qur’an dengan riwayat tujuh imam, Red), beliau selalu dinantikan oleh para jamaahnya di Singapura.

Sementara Pondok Pesantren Al-Ashriyyah Nurul Iman yang menekankan kedisiplinan, meningkatkan kekuatan pribadi dengan ilmu agama dan umum serta life skills berbasis kompetensi, pesantren ini juga memadukan sistem madrasah dan sekolah umum serta pengajian kitab-kitab klasik. Saat ini, Pondok Pesantren Al-Ashriyyah Nurul Iman semakin pesat berkembang dan sudah memiliki unit-unit usaha mandiri yang bisa mencukupi kebutuhan warga pesantren, seperti pabrik roti, produksi air minum hexagonal, peternakan dan pertanian. Tak ada kata berhenti dan tak ada kata menyerah dengan ketaqwaan kepada Allah dan kepasrahan diri sepenuhnya segala ikhtiar terus dilakukan untuk mewujudkan cita-citanya dalam membangun dunia pendidikan yang baik bagi agama dan bangsa ini. Target Abah dari jumlah santri yang ada saat ini diharapkan ke depan bisa mencapai 40.000 santri. Karena Allah memilih satu orang di setiap 40.000 orang sebagai wali majelis, yaitu orang yang dikasihi oleh Allah dan dikabulkan doa-doanya. Semoga Allah mewujudkan setiap impian dan cita-cita beliau dan memberikan kepada kita semua keberkahan dunia dan akhirat, amin. Sumber berasal dari sini

20 thoughts on “PELOPOR PENDIDIKAN GRATIS…

  1. Assalaamu’alaikum wr.wb, Akhmad Fauzi….

    Alhamdulillah, kembali menyapa setelah lama tidak berkunjung. Terima kasih atas kunjungan Akhmad ke blog bunda tempoh hari. maaf, baru berkesempatan membalasnya.

    Subhanallah… demikianlah Allah memberi rezeki yang melimpah kepada hamba-hamba-Nya yang yakin serta berusaha untuk memperolehinya. Saya jarang mendengar ada sekolah atau pasentren gratis di Malaysia. Mungkin ada tapi tidak diketahui kerana sekolah2 agama rakyat kini banyak sudah dibantu oleh pihak kerajaan Malaysia bagi memudahkan sistem pengurusan yang diselaraskan dengan kurikulum kebangsaan.

    Saya mengkagumi sosok peribadi Abah yang begitu komitmen dalam mentadbir pasentren secara gratis. Mudahan rezeki beliau akan selalu diberkati dan dilimpahi Allah atas kebaikan beliau membantu anak2 rakyat yang tidak mampu bagi membiayai persekolahan mereka.

    Buat Akhmad dan keluarga, bunda mengucapkan selamat menjalani ibadah puasa di bulan Ramadhan yang mubarak ini. Mudahan segala amal diredhai Allah swt.

    Salam mesra dari bunda di Sarikei, Sarawak.😀

    • sebenernya di indonesia juga sudah mendapatkan bantuan dari pemerintah lewat bantuan dana BOS bud…salah satunya madrasah saya yang mendapatkan BOS …
      Tapi untuk abah sebelum pemerintah mengeluarkan dana BOS abah sudah memberikan pendidikan gratis bagi para santrinya..mudah – mudahan Alloh membalas jasa dan melipatk gandakan rezekinya
      dan mudah – mudahan ada abah – abah yang lain?

  2. Assalamualaikum, saya ingin sekali mondok tetapi saya kekurangan biaya apa saya bisa mondok disana ? Mohon balasannya syukron..

tuliskan nama mu untuk menginggatku

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s